Tampilkan posting dengan label Artificial Intelligent. Tampilkan semua posting

Selasa, 11 Agustus 2015

Pengertian Agent pada Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligent)

  Tidak ada komentar
8/11/2015 09:22:00 AM

Apa itu agent?
Pengertian sebuah AGENT adalah segala sesuatu yang dapat dipandang sebagaimana mengamati lingkungannya melalui sensor dan bertindak atas lingkungan yang melalui efektor. Agen manusia memiliki mata, telinga, dan organ lain untuk sensor, dan tangan, kaki, mulut, dan bagian tubuh lainnya untuk efektor. Sebuah pengganti agen robot kamera dan berbagai pencari inframerah untuk sensor dan berbagai motor untuk efektor. Dapat digambarkan secara sederhana sebagai berikut:


Dalam kecerdasan buatan, intelligent agent (IA) adalah sebuah entitas otonom yang mengamati dan bertindak atas lingkungan (yaitu membutuhkan agen) dan mengarahkan aktivitasnya untuk mencapai tujuan  yaitu rasional. Intelligent agent juga dapat belajar atau menggunakan pengetahuan untuk mencapai tujuan mereka. Russell & Norvig (2003) mengartikan Rational Agent  yang mengerjakan segala sesuatu hal dengan benar. Agen Intelligent menurut Nikola Kasabov adalah bahwa Agent harus menunjukkan karakteristik 
  • mengakomodasi pemecahan masalah baru aturan bertahap
  • beradaptasi online dan real time
  • mampu menganalisis sendiri dalam hal perilaku, kesalahan dan kesuksesan.
  • belajar dan meningkatkan melalui interaksi dengan lingkungan (perwujudan)
  • belajar dengan cepat dari sejumlah besar data
  • memiliki penyimpanan memori berbasis contoh dan kapasitas pengambilan
  • memiliki parameter untuk mewakili umur pendek dan jangka panjang memori


How Agents Should Act: Right things
Pengukuran Kinerja: mengukur seberapa kesuksesan sebuah agent. Tidak ada satu ukuran yang tetap dan sama untuk semua agen. Kita dapat menanyakan kepada agen secara subyektif tentang kenyamanan dengan kinerja agen itu sendiri. Sehingga harus ada pengukuran kinerja obyektif yang diberlakukan dengan standart otoritas tentang apa artinya sukses dalam lingkungan dan menggunakannya untuk mengukur kinerja sebuah agen.

How to evaluate agent’s success?
Mengevaluasi kinerja sangat penting. Kita harus berhati-hati untuk membedakan antara rasionalitas dan omniscience (kemahatahuan). Rasionalitas bahwa agen tahu  hasil dari sebuah tindakan yang dilakukan secara rasional. Sedangkan omniscience adalah sebuah kemustahilan dari kenyataan yang sebenarnya telah terjadi. Faktor yang mempengaruhi 
  • Pengukuran kinarja (Performance Measure)
  • Percept Sequence (persepsi urutan)
  • Knowledge from Environment
  • Possible Actions

When to evaluate agent’s success?
Ini mengarah ke definisi agen rasional yang ideal: Untuk setiap urutan persepsi yang memungkinkan, agen rasional yang ideal harus melakukan tindakan apapun yang diharapkan dapat memaksimalkan pengukuran kinerjanya, berdasarkan bukti yang diberikan oleh urutan persepsi dan apa pun yang yang merupakan pengetahuan built-in yang dimiliki agen.

Struktur Agent Intelligence
Tugas AI adalah untuk merancang sebuah agent yaitu sebuah fungsi yang mengimplementasikan pemetaan agen dari persepsi terhadap tindakan. Program ini akan berjalan pada beberapa jenis perangkat komputasi, yang disebut arsitektur. Secara umum, arsitektur membuat persepsi dari sensor yang tersedia untuk program, menjalankan program, dan umpan pilihan program aksi terhadap efektor seperti yang dihasilkan.
Hubungan antara agen, arsitektur, dan program dapat disimpulkan :
  • Mapping : Hubungan antara Percepts and Action.
  • Tugas dari AI adalah men-design Agent Program : merupakan sebuah function yang mengimplementasikan agent mapping dari percepts to action.
  • Architecture menerima percepts dari sensor, menjalankan program, melakukan aksi yang dipilih action ke effectors.
  • Agent = Architecture + Program
  • PAGE = Percepts, Actions, Goal(s) and Environment.
  • Tipe Agent

Simple Reflex Agents

Skema Simple Reflex Agents

Gambar diatas menunjukkan struktur Simple reflex agent, struktur yang paling sederhana dalam bentuk skema, menunjukkan bagaimana aturan condition action memungkinkan agen untuk membuat sambungan dari persepsi untuk bertindak. Persegi panjang untuk menunjukkan keadaan internal saat proses keputusan agen, dan oval untuk mewakili latar belakang informasi yang digunakan dalam proses. Secara singkat dapat disampaikan sebagai 
  • Memiliki rule base dalam bentuk "aksi-kondisi"
  • Memiliki komponen untuk mengekstrak Fitur
  • Tidak ada akses untuk menyelesaikan keadaan dunia
  • Pekerjaan hanya jika keputusan yang tepat dapat dilakukan atas dasar persepsi saat ini


Model Based Reflex Agent

Skema Base Reflex Agent
Pengetahuan tentang "bagaimana dunia bekerja" disebut model dari dunia, maka bentuk ini dinamakan "model based reflex agent". Sebuah model based reflex agent harus menjaga semacam internal model yang tergantung pada sejarah persepsi dan dengan demikian mencerminkan setidaknya beberapa aspek yang tidak teramati negara saat ini. Kemudian memilih tindakan dengan cara yang sama sebagai agen refleks. Model ini lebih kuat daripada simple reflex agent.

Goal-Based Agents

Skema Goal Base Agent
Goal based agents memperluas pada kemampuan model-based agents, dengan menggunakan "goal" informasi. Tujuan informasi menggambarkan kondisi yang diinginkan. Hal ini memungkinkan agen cara untuk memilih di antara beberapa kemungkinan, memilih satu yang mencapai negara tujuan. Search dan planing adalah sub bidang kecerdasan buatan yang ditujukan untuk urutan tindakan menemukan bahwa mencapai tujuan agen. Dalam beberapa kasus goal-based agent tampaknya kurang efisien; itu lebih fleksibel karena pengetahuan yang mendukung keputusan diwakili secara eksplisit dan dapat dimodifikasi.

Utility-Based Agents

Skema Utility-Base Agents

“Goal” tidak cukup untuk menghasilkan perilaku berkualitas tinggi. Ada banyak urutan tindakan  untuk mencapai tujuan, tetapi beberapa yang lebih cepat, lebih aman, lebih dapat diandalkan, atau lebih murah daripada yang lain. Tujuan hanya memberikan perbedaan antara kondisi "bahagia" dan "tidak bahagia", sedangkan ukuran kinerja yang lebih umum harus memungkinkan perbandingan beberapa urutan kondisi yang berbeda jika agen ingin mencapai tujuan. Terminologi yang dipergunakan untuk mengatakan bahwa jika satu kondisi lebih disukai daripada kondisi yang lain, itu mempunyai utilitas yang lebih tinggi untuk agent.

Environment
Kita akan melihat bagaimana pasangan agen untuk lingkungan. Dalam semua kasus, sifat hubungan antara mereka adalah sama: tindakan yang dilakukan oleh agen pada lingkungan, yang pada gilirannya memberikan persepsi kepada agen. Pertama, kita akan menjelaskan berbagai jenis lingkungan dan bagaimana mereka mempengaruhi desain agen. Kemudian kita akan menjelaskan program-program lingkungan yang dapat digunakan sebagai testbeds untuk program agen.
Sifat-sifat environments :
  • Accessible vs. inaccessible.
  • Deterministic vs. nondeterministic.
  • Episodic vs. nonepisodic.
  • Static vs. dynamic.
  • Discrete vs. continuous.
Source : http://artikel-teknologi-informasi.blogspot.com/2012/11/pengertian-agent-pada-ai-artificial.html

Read More